Soalan Akhir Tahun KHB Perdagangan dan keusahawanan 2013





0 comments:

RAHSIA JODOH- Cara Untuk Mendapatkannya

Siapakah jodoh kita?

Bilakah waktunya tiba?

Di mana akan dipertemukan?

Apakah ia benar-benar orang soleh? 

Semua itu rahsia Allah Swt.

Jodoh adalah Takdir Allah Swt

Allah Swt menetapkan tiga bentuk takdir dalam masalah jodoh. 

Pertama, cepat mendapatkan jodoh. 

Kedua, lambat mendapatkan jodoh, tapi suatu ketika pasti mendapatkannya di dunia. 

Ketiga, menunda mendapatkan jodoh sampai di akhirat kelak. 

Apapun pilihan jodoh yang ditentukan Allah adalah hal terbaik untuk kita.

Allah Swt berfirman: (maksudnya)

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; 

Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui” 

(Surah Al-Baqarah: Ayat 216)

Kita harus terikat aturan Allah. 

Kita juga dibekali akal untuk memahami aturan-Nya. 

Ketika kita memutuskan untuk taat atau melanggar aturanNya adalah pilihan kita sendiri. 

Bagaimana cara kita untuk mendapatkan jodoh adalah pilihan kita. 

Dengan jalan yang diredhaiNya atau tidak. 

Tetapi hasil akhirnya Allah yang menentukan.

Kriteria Pasangan Ideal

Nabi Saw bersabda: 

”Apabila datang kepada kalian lelaki yang kalian redhai agama dan akhlaknya, maka nikahkanlah ia (dengan puteri kalian). 

Sebab jika tidak, maka akan terjadi fitnah dibumi dan kerosakan yang besar”.

Lelaki yang bertaqwa akan mencintai dan memuliakan isterinya. 

Jika ia marah tidak akan menzalimi isterinya.

Kaum jahiliyah menikah dengan melihat kedudukan, kaum Yahudi menikah dengan melihat harta, kaum Nasrani menikah dengan melihat rupa, sedangkan umat Islam menikahkan dengan melihat Agama dan akhlaknya. 

Orang yang sedikit pengetahuan Agamanya dan rendah akhlaknya tak pantas menjadi Imam bagi sebuah keluarga Islami.

Nabi bersabda:

”Sesungguhnya dunia seluruhnya adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita (isteri) yang solehah”. 

Beliau juga bersabda: 

”Wanita dinikahi kerana empat faktor, yakni kerana harta kekayaannya, kerana kedudukannya, kerana kecantikannya, dan kerana agamanya. Hendaknya pilihlah yang beragama agar berkah kedua tanganmu.”

Sulit mencari jodoh boleh jadi kerana mencari yang terlalu sempurna

Janganlah kita menginginkan kesempurnaan orang lain, padahal diri kita tidak sempurna.

Sikap memilih dalam mencari jodoh adalah hal yang baik tetapi terlalu memilih juga akan menimbulkan masalah.

Memperluas Pergaulan Sesuai Syar'i

Seringlah bersilaturrahim ke tempat saudara atau mengikuti pengajian. 

Ustaz, teman, orang tua, saudara, keluarga, dan lain-lain boleh dipohon bantuan.

Haram berpacaran (Ta’aruf yang Tidak Islami)

“Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk.” 

(Surah Al Israa’: Ayat 32). 

Kita dilarang berkhalwat, memandang lawan jenis dengan syahwat, wanita bepergian bersama laki-laki yang bukan mahram dan lain-lain.

Orang pacaran selalu menutupi kekurangannya dan menampilkan yang baik-baik saja.

Cari maklumat dari orang dekatnya (saudara, teman, tetangganya). 

Perlu juga penilaian dari orang tua dan keluarga kita. 

Biasanya kita tidak dapat melihat kekurangan orang yang kita cintai.

Terkadang orang yang memberikan penilaian buruk dan objektif dinilai sebagai penghalang.

PACARAN ITU HARAM

1. Tanpa komitmen yang jelas.
2. Kebanyakan berdasar dorongan hawa nafsu.
3. Dilarang Agama kita.
4. Mendapat dosa.
5. Melanggar larangan Allah dan Rasul-Nya.
6. Dekat dengan zina.
7. Sering mendapat fitnah.
8. Sukanya sembunyi-sembunyi.
9. Merendahkan kehormatan diri.
10. Allah SWT murka.
11. Selalu bergelimang kemaksiatan.
12. Syaitan tertawa bahagia dan bangga.
13. Sering kacau.
14. Berakhir penyesalan.

Muhasabah Diri

Jika kita ingin mendapatkan jodoh yang soleh, maka kita harus menjadi orang yang soleh juga. 

Allah Swt berfirman: (maksudnya)

“Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula)” 

(Surah An Nuur: Ayat 26).

Rasulullah Saw bersabda: 

“Sesungguhnya Allah SWT tidak melihat pada bentuk-bentuk (lahiriah) dan harta kekayaanmu, tapi Dia melihat pada hati dan amalmu sekalian. ” 

(Hadith Riwayat Muslim, Hadith no. 2564 dari Abu Hurairah). 

Jadi, lelaki atau wanita yang baik menurut pandangan Allah itu adalah lelaki atau wanita yang baik iman dan amalnya.

Secara lahiriah kita perlu menjaga kebersihan dan menjaga bau badan. 

Bukan berdandan berlebihan (tidak Islami), tapi tampil menarik.

Jika Gagal Berusaha Lagi

Jika kita gagal, jangan putus asa dan kecewa.

Kita harus sabar dan tetap berusaha mendapatkan yang lebih baik lagi. 

Yakinlah ada yang lebih baik yang sedang dipersiapkan Allah untuk kita.

Masa Penantian Jodoh

Jodoh tidak akan lari dan akan datang pada waktunya. 

Bersabarlah dan sibukkan diri dengan amal soleh. 

Hadapilah dengan sikap tenang, santai, tidak mudah emosi/sensitif, tidak larut dalam kesedihan, tidak berputus asa dan tetap bersemangat.

Rasulullah Saw bersabda: 

“Sungguh menakjubkan keadaan seorang mukmin. Segala keadaan dianggapnya baik, dan hal ini tidak akan terjadi, kecuali bagi seorang mukmin. 

Apabila mendapat kesenangan ia bersyukur, maka itu tetap baik baginya dan apabila ditimpa penderitaan ia bersabar maka itu tetap baik baginya.” 

(HR Muslim)

Gunakan tenaga dan kekuatan kita untuk lebih mendekatkan diri dan mencintai Allah Swt., orang tua, dan umat. 

Yakinlah dengan keadilan-Nya bahwa setiap manusia pasti memiliki jodoh masing-masing. 

Yakinlah bahwa semua keadaan adalah baik, berguna, dan berpahala bagi kita.

Siap Menerima Takdir Allah

Hidup adalah ujian. 

Boleh jadi saja, takdir jodoh kita bukan orang soleh. 

Allah Swt berfirman: 

“Wahai orang-orang yang beriman. Sesungguhnya di antara pasanganmu dan anakmu ada yang menjadi musuh bagimu, maka berhati-hatilah kamu terhadap mereka… 

Sesungguhnya hartamu dan anakmu, hanyalah ujian bagimu, dan di sisi Allah pahala yang besar.” 

(Surah At-Taghaabuun: Ayat: 14-15)

Hal tersebut tetap boleh menjadi kebaikan apabila dijadikan sebagai landasan untuk beramal soleh dan batu ujian untuk meningkatkan keimanan, tawakal, dan kesabaran.

Wanita Melamar Lelaki

Bukan hal yang dilarang jika wanita menemukan lelaki soleh dan mengambil inisiatif menawarkan diri dalam pernikahan melalui perantaraan orang yang dipercayai

Khadijah ra melalui pamannya melamar Nabi Muhammad Saw setelah mengetahui akhlak dan agama beliau

7 comments:

RAHSIA NOMBOR DI SEBALIK SOLAT

Seharian kita menjalankan ibadat solat 5 kali sehari semalam. Ia terbina dengan 17 rakaat iaitu 2 bagi solat Subuh, 4 untuk Zohor, Asar dan Isya’ dan 3 untuk Maghrib. Pada setiap rakaat pula kita membaca Al-Fatihah yang mengandungi 7 ayat, melakukan 1 X Ruku’ dan 2 X Sujud dengan 1 X duduk di antaranya.
 Ketika kita telah melakukan 1 rakaat dalam solat, sesungguhnya kita sudah melakukan satu putaran yang terdiri atas satu kali ruku’ dan dua kali sujud. Ketika ruku' kita membentuk sudut 90° dari posisi berdiri tegak. Sedangkan ketika sujud kita membentuk sudut 90° + 45° = 135° dari posisi tegak. Maka tatkata kita lengkap melakukan 1 ruku’ dan ditambah dua sujud, jumlah sudutnya adalah 90° + 135° + 135° = 360° atau satu pusingan penuh. Umpama TITIK AWAL yang melingkar penuh lalu menemui TITIK AKHIR dengan awalannya. PENUH bermaksud SEMPURNA Pada setiap rakaat, melalui pusingan yang penuh ini rakaat itu menjadi sempurna lalu kita ulanginya lagi dan lagi mengikut perkadaran jumlah rakaat solat yang ditunaikan. Bukankah solat itu membentuk KESEMPURNAAN? Melatih energi dalaman agar terjana penuh. Umpama PUSARAN KIPAS yang lengkap putarannya. Lalu, 17 rakaat sehari semalam ini membawa kepada 17 pusingan penuh (BULATAN 360°) atau PUSARAN LENGKAP KIPAS YANG MENJANAKAN ENERGI TUBUH. Jika dihalusi lagi, angka 1 dan 7 (pada jumlah 17 ini) akan membawa kepada angka 8 (iaitu 1 + 7 = 8 ) dan 8 adalah satu-satunya angka yang TIDAK PUTUS (titik awal bertemu titik akhir).



Ia juga seumpama bentuk BILAH KIPAS yang digambarkan tadi. Rasullullah s.a.w sebagai UTUSAN ilmu-ilmu ALLAH. Menariknya untuk kita renungi lagi, sewaktu berlakunya GERHANA MATAHARI iaitu pada masa BUMI, BULAN DAN MATAHARI BERADA PADA SATU GARISAN LURUS, kita disunatkan melakukan Solat Gerhana. Aisyah r.a. berkata, “Pada masa Rasulullah s.a.w. masih hidup pernah terjadi gerhana matahari. Maka Rasulullah s.a.w. menyuruh orang ramai solat berjamaah. Setelah mereka berkumpul, Rasulullah s.a.w. datang lalu bertakbir dan solat dengan 4 kali ruku’ dan 4 kali sujud dalam dua rakaat.” (Sahih Muslim)

Kembali ke kajian tentang ruku' dan sujud di atas tadi, pemusingan dalam Solat Gerhana yang terdiri atas dua rakaat dengan 4 ruku dan 4 sujud itu dihitung sebagai berikut: Rakaat 1 = 360º + 90º (kerana 2 x ruku’) = 0º + 90º = 90º Rakaat 2 = 360º + 90º (kerana 2 x ruku’) = 0º + 90º = 90º Maka, 90º +90º = 180º = iaitu SAMA DENGAN SATU GARIS LURUS. Hal ini sama duduknya dengan peristiwa gerhana iaitu posisi matahari, bumi, dan bulan membentuk satu garis lurus. Manakala jikalau diamati pula senario Solat Jenazah yang tiada ruku’ dan sujud melalui diskusi kaedah di atas, kita akan mendapati TIADA PUSINGAN PENUH atau PUSARAN LENGKAP terbentuk. Ini adalah kerana tiada posisi ruku’ dan sujud yang dilakukan. Jika pusingan penuh ini dikaitkan dengan penjanaan PUSARAN ENERGI HIDUP (roh), maka kaedah solat jenazah ini menggambarkan tiadanya lagi PENJANAAN ENERGI berlaku kerana hakikatnya roh si mati telah pun meninggalkan tubuhnya (maka tak perlu pada rukuk dan sujud).

 Solat jenazah adalah himpunan doa-doa yang dilakukan secara berjemaah untuk dihadiahkan kepada si mati seperti bacaan doa selepas takbir ketiga iaitu: “Ya Allah! Ampunilah dia dan kasihanilah dia dan sejahterakanlah serta ampunilah dosa kesalahan dia. Dan muliakanlah kedatangannya dan luaskanlah tempat masuknya (kuburnya) dan bersihkanlah dia dengan air salju dan embun, bersihkanlah dia dari segala dosa dan sebagaimana kain putih yang bersih dari segala kotoran dan gantikanlah baginya rumah yang lebih baik dari rumahnya dan gantikanlah isteri yang lebih baik dari isterinya dan gantikanlah keluarga yang lebih dari keluarganya dan peliharalah (hindarkanlah) dia dari seksa kubur dan seksa neraka.” Dan bacaan doa selepas takbir ke empat: “Ya Allah ! Janganlah kiranya pahala tidak sampai pada kami dan janganlah Engkau memberi pada kami fitnah sepeninggalannya dan ampunilah kami dan dia dan bagi saudara-saudara kami yang telah mendahului kami dengan iman dan janganlah menjadikan gelisah (dengki) dalam hati kami pada orang-orang yang beriman, Ya Allah! Ya Tuhan kami sesungguhnya Engkau Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” ianya menunjukkan keindahan dan betapa sistematiknya Islam ini. Segalanya dibuat dalam keadaan yang tersusun rapi dan mempunyai misteri-misteri tersendiri agar manusia sentiasa berfikir dan mengagungkan kebesaran Allah Yang Maha Bijaksana. Allahu Akbar .......!!!

“Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang yang berakal.” [Surah Ali-Imraan, ayat 190] ”Berfikirlah tentang kejadian ciptaan Allah dan jangan kamu berfikir tentang zat Allah kerana kamu tidak dapat mentakdirkan (menentukan zat Allah) yang sebenarnya,” [Hadith Riwayat Abu Nu'aim] Kita digalakkan oleh Rasulullah s.a.w agar berfikir tentang makhluk-makhluk ciptaan Allah, agar iman kita dapat bertambah dan semakin dekat pada Allah S.w.t. Dan kita dilarang keras dari berfikir tentang zat Allah, kerana akal kita ini tidak mampu untuk membayangkan bagaimana rupa Allah. Jika kita teruskan juga berfikir tentang zat Allah, nescaya syaitan-syaitan akan membayangkan imaginasi yang bukan-bukan yang sememangnya TIDAK LAYAK bagi Allah Azza wa Jalla.

Wallahu a'lam 

0 comments: